Strategi Texas Hold’em Poker: Jika lawan Anda berhasil, mengapa dia masih mengalahkan Anda?

Permainan poker dan kehidupan sangat dipengaruhi oleh emosi. Emosi dapat menyebabkan kita mengatakan hal-hal yang sama sekali tidak diinformasikan. Jika Anda kalah dari lawan, naluri Anda adalah merasa beruntung atau kecewa. Lawan saya sering menjadi lawan yang saya mainkan dengan head-up dan decimating sementara dia terus mengkritik permainan saya. Lawan saya tidak bisa mengatakan saya siput ketika saya jelas memiliki keuntungan darinya. Logikanya, tidak masuk akal untuk mengklaim bahwa pemain lain lebih buruk dari Anda ketika dia mengalahkan lawan Anda. Itu adalah tahap di mana saya merasa lawan saya ceroboh. Ini adalah tahap di mana saya merasa frustrasi dan tidak benar-benar meningkatkan permainan poker saya. Ego saya meyakinkan saya bahwa saya tahu semua yang ada tentang poker. Saya tidak bisa melihat gambaran yang lebih besar dan tidak menyadari berapa banyak keterampilan yang terlibat dalam poker agen sbobet.
Untuk menjadi pemain hebat di poker, Anda harus berhenti berpikir bahwa lawan Anda mengerikan. Anda harus bisa mengalahkan lawan Anda bahkan jika mereka mengerikan. Memainkan orang lebih baik dari diri Anda sendiri adalah satu-satunya cara untuk belajar. Belajar hanya mungkin dengan membuat kesalahan dan belajar darinya. Anda kehilangan kesempatan untuk meningkatkan permainan Anda jika Anda terus menyalahkan lawan Anda. Anda tidak harus percaya bahwa lawan Anda beruntung. Ketahuilah bahwa selalu ada pemain yang lebih baik dari Anda dan selalu ada lebih banyak yang bisa dipelajari di meja poker. Pikiran rasional sangat penting bagi pemain poker yang sukses. Anda tidak akan meningkat jika Anda tidak berpikir rasional setelah kehilangan pot besar. Anda dapat meningkatkan permainan Anda dan melihat bahwa pemain terbaik selalu “beruntung”.

Leave a Reply

Your email address will not be published.