Lima Orang Harus Menonton Film Sebelum 1980

Mereka tidak membuat mereka seperti dulu.

Berapa banyak pria dan wanita telah menemukan pernyataan ini dan bertanya-tanya apakah itu sah? Karena ternyata setiap format etnis – novel, televisi, musik, dan terutama film – keramudan bersisik yang bersembunyi menunggu untuk bersikeras bahwa produk kemarin jauh melebihi apa yang kita baca, dengar, dan tonton juga sekarang. Bagi sebagian besar pengikut film yang antusias, tanggapan curmudgeon bisa saja menarik 1.

Rasa nostalgia ini seharusnya tidak bergerak tanpa pertanyaan. “Breakfast at Tiffany’s” mungkin merupakan gambaran yang indah, namun, ini juga ditandai dengan rasisme yang kuat. “The Searchers” menampilkan keefektifan jempolan dari John Wayne, tetapi film ini masih membahas tentang beberapa lelaki yang berniat mengambil keponakan mereka sendiri karena dia telah diculik oleh penduduk asli di Amerika … maka kita bangga padanya jika dia tidak. Film seperti “The Thing from Another World” menghasilkan banyak dolar tahun sebelumnya, seperti video seperti “Big Momma’s House” menghasilkan pendapatan sekarang. Dan film-film terbaik saat ini bahkan sekarang menjadi sangat populer.

Ironi dari teriakan kurmudgeon ini adalah desakannya atas perbedaan yang mencolok antara dulu dan sekarang benar-benar mengusir banyak orang dari gambar-gambar masa lalu ini. (Begitulah dan kekurangan keseluruhan gambar tentang droid pertempuran sebelum 1998). Entah kenapa, sejumlah teman baik saya hanya menghindari film-film tua separah Mike Meyers menghindari film yang tidak sekuel nonton drama korea.

Munculnya Netflix dan para penirunya, tetapi telah mengubah prinsip-prinsip permainan ini. Jika Anda ingin melihat gambar “klasik klasik” tetapi tidak memiliki keberanian untuk melakukannya, yang tercantum di bawah ini hanya lima film yang mungkin ingin Anda pertimbangkan untuk berkontribusi dalam antrian. Saya sudah mencoba untuk menghindari dorongan yang paling jelas, seperti “Casablanca” dan “Pergi bersama Bumi” Namun, jangan ragu untuk menambahkan semua itu juga. Kelima di bawah ini, bagaimanapun, mengklaim untuk memberikan penonton bioskop kontemporer berlimpah saat mereka mempelajari masa lalu.

The 3rd Man (1949): Jika Anda pernah melihat “Citizen Cane,” Anda mungkin telah mendengar tentang Orson Welles. Dia adalah pria yang konon hanya membuat satu film bagus dan kemudian menyeret hidupnya. “Laki-laki berikutnya,” bagaimanapun, memiliki dosis yang cepat jika anak muda, yang tidak dibuang Orson-Welles-ifikasi.

Leave a Reply

Your email address will not be published.