Perkembangan dan Pertumbuhan Sepak Bola Afrika

Bola
Dalam sepuluh tahun antara 1996 hingga 2006, sepak bola Afrika benar-benar mengalami kemajuan besar. Pada tahun 1996 di pertandingan Olimpiade di Atlanta, Georgia, misalnya, tim U-23 Nigeria mengalahkan Brasil dan Argentina dalam perjalanan mereka untuk memenangkan medali emas dalam kategori sepak bola pria.
Prestasi ini diulang di Olimpiade Sydney 2000 dengan Kamerun memenangkan medali emas kali ini.
Pada periode ini pula, tim nasional sepak bola Senegal mencapai perempat final piala dunia 2002 yang diadakan di Korea-Jepang. Tim nasional beberapa negara Afrika juga mampu mengalahkan atau bermain imbang dengan beberapa kekuatan sepak bola utama dunia seperti Brasil, Argentina, Spanyol di kompetisi besar dan persahabatan daftar situs judi bola.
Di turnamen kelompok pemuda, tim Afrika secara teratur mencapai semi-final dan final kompetisi semacam itu. Tim dari Nigeria dan Ghana bahkan telah memenangkan trofi di level ini.
Memang, sepak bola Afrika telah benar-benar berkembang pesat dari dua dekade lalu atau sebelumnya.
Pemain seperti Samuel Etoo Fils dari Barcelona, ‚Äč‚ÄčAustin’Jay-Jay’ Okocha sebelumnya dari Bolton, Frederick Kanoute dari Sevilla, Kanu Nwankwo dari Arsenal dan Portsmouth, Obafemi Martins dari Inter Milan dan Newcastle, dan banyak lainnya telah menjadi nama rumah tangga di seluruh Eropa dan seluruh dunia.
Memang, tim sepak bola Nigeria telah menembus peringkat teratas sepak bola, peringkat sembilan di dunia berkali-kali oleh FIFA, tertinggi oleh negara Afrika mana pun hingga saat ini. Beberapa negara lain seperti Kamerun, Pantai Gading, dan sebagainya bahkan menikmati peringkat yang lebih tinggi oleh FIFA daripada banyak negara sepakbola Eropa dan Amerika Selatan lainnya.
Salah satu faktor yang membantu sepak bola di benua itu tumbuh untuk menyamai dunia adalah ekspor bakat sepak bola ke Eropa.
Mulai tahun delapan puluhan, klub-klub Eropa membeli pemain sepak bola dari Afrika untuk bermain di tim mereka. Alasan utama untuk membelinya saat itu adalah fakta bahwa para pemainnya murah dan akan lebih murah untuk membayar upah mereka daripada rekan-rekan mereka dari Eropa.
Pemain seperti Stephen Keshi, mantan kapten Nigeria dan sekarang pelatih kepala Togo termasuk di antara orang Afrika pertama yang bermain sepak bola di Eropa.
Mereka membuka jalan bagi invasi benua oleh legiun Afrika yang mengikutinya.